Loading...

Undang Undang Pelarangan Vape Justru Akan Lebih Merugikan

Photograph: Guillem Sartorio/Getty Images Melarang vaping mungkin mendorong remaja ke pasar gelap — dan mengirim perokok dewasa kembal...


Photograph: Guillem Sartorio/Getty Images

Melarang vaping mungkin mendorong remaja ke pasar gelap — dan mengirim perokok dewasa kembali ke tongkat kanker mereka.

Sejak Juli, penyakit paru-paru yang berhubungan dengan vaping misterius telah melanda negara itu, membuat lebih dari 2.200 orang sakit dan menewaskan 48 orang. Ketika penyakit dan kematian berkembang biak, demikian pula larangan vaping. Kota San Francisco sudah melarang penjualan vape, dan pada September Massachusetts melarang semua vape, diikuti oleh larangan terhadap produk vaping di Michigan, Rhode Island, dan New York.

Hanya ada satu masalah: Hukum berlaku untuk rokok elektronik nikotin. Tetapi para peneliti menemukan bulan lalu bahwa penyakit paru-paru ini tampaknya merupakan hasil dari Vitamin E asetat, bahan yang ditemukan terutama dalam vapes pasar gelap yang mengandung THC, bahan kimia psikoaktif utama dalam ganja.

Jadi kebijakan "pelarangan" yang melarang vape mungkin lebih berbahaya daripada kebaikan, berdebat sekelompok ahli kesehatan masyarakat dalam sebuah opini yang dipublikasikan hari ini di Science. Penulis Amy Fairchild, dekan College of Public Health di Ohio State University, dan rekan penulis berpendapat bahwa pembuat kebijakan, dalam upaya mereka untuk mengatasi lonjakan penyakit paru-paru dan vaping remaja, mungkin merampas jutaan perokok dewasa dari alternatif yang lebih aman daripada rokok yang mudah terbakar. Mereka menyerukan kebijakan yang berhati-hati tetapi, katanya, "tidak mengkhawatirkan."

Ketika digunakan - dan diatur - secara tepat, ia berpendapat, vape adalah bentuk pengurangan dampak buruk, seperti program pertukaran tahun 1980-an yang memungkinkan pengguna narkoba suntikan untuk menukar jarum kotor dengan jarum yang bersih dan mengurangi kemungkinan tertular HIV melalui jarum bersama. Pada saat itu, para kritikus khawatir bahwa menyediakan jarum gratis akan mendukung penggunaan narkoba atau membuat anak lebih mudah ketagihan. Namun, hasil akhirnya adalah tingkat infeksi turun drastis. “Kerugian yang diketahui dari HIV begitu besar sehingga keputusan kebijakan dibuat sehingga risiko ini layak untuk diambil,” kata Fairchild. "Kalkulus yang sama sedang bekerja di sini."

Rokok membunuh hampir 500.000 orang Amerika setiap tahun, dan Centers for Disease Control memperkirakan biaya merokok lebih dari US $ 300 miliar per tahun dalam bentuk tagihan medis dan kehilangan produktivitas. Risiko-risiko ini diketahui dengan baik, sementara konsekuensi kesehatan jangka panjang dari vaping vape tidak dipahami dengan baik. vape tentu tidak berbahaya; mereka masih mengandung nikotin, yang sangat adiktif, dan mereka juga bisa memasukkan perasa beracun, logam berat, dan bahan kimia karsinogenik. "Tidak ada pertanyaan bahwa vape tidak aman," kata Fairchild. "Tapi itu masalah risiko proporsional." Daripada menunggu produk yang benar-benar aman untuk menggantikan rokok, para ahli ini menyarankan, mari kita mengizinkan perokok untuk memilih resiko yang lebih rendan dari kedua barang yang tidak baik itu.

"Kami lebih suka semua orang berhenti sama sekali dari nikotin," setuju rekan penulis David Abrams, pakar kesehatan masyarakat di New York University. "Tetapi jika mereka akan menggunakannya, saya lebih suka mereka menggunakan produk yang kurang berbahaya."

Abrams menunjuk ke penelitian termasuk studi 2019 yang dilakukan di Inggris yang menemukan  lebih efektif daripada metode lain dalam membantu orang berhenti merokok. vape memberikan nikotin secara efisien, sehingga memenuhi ketagihan orang lebih baik daripada pelega tenggorokan atau obat-obatan. Kualitas kecanduan itu sebenarnya membantu perokok tetap bertahan dengan vape daripada kembali ke rokok biasa. Pengguna juga menikmati citarasa, yang membuat pengalaman lebih menyenangkan daripada merokok.

Tetapi atribut yang sama itu juga yang membuat vape begitu menarik bagi remaja. Sementara tingkat merokok remaja pada rekor terendah, remaja vaping melonjak. Survei Pemuda Nasional Tembakau 2019 menemukan lebih dari lima juta remaja menggunakan vape, seringkali setiap hari. Itu adalah Catch-22, kata Abrams: vape yang benar-benar menarik dan berkualitas tinggi akan menjadi pengganti yang lebih efektif untuk rokok yang mudah terbakar — tetapi rokok ini juga akan menjadi lebih adiktif dan menarik bagi remaja.

Bagi Abrams, janji menghilangkan rokok tembakau sepadan dengan potensi risikonya. Tetapi tidak semua pendukung kesehatan masyarakat setuju. “Wabah penyakit paru-paru baru-baru ini telah mengejutkan dokter dan komunitas kesehatan masyarakat yang lebih luas dan menyoroti fakta bahwa kita memiliki sangat sedikit bukti tentang konsekuensi kesehatan jangka pendek dan jangka panjang dari vape dan produk vaping,” Patrice A. Harris, presiden American Medical Association, menulis dalam sebuah pernyataan publik. Organisasi menyerukan larangan semua produk vaping. Demikian pula, American Cancer Society tidak merekomendasikan vape sebagai pilihan yang baik untuk berhenti merokok dan menyarankan bahwa siapa pun yang telah beralih dari tradisional ke vape harus menemukan cara untuk berhenti merokok sama sekali "secepat mungkin."

Konsekuensi lain yang tidak diinginkan dari larangan itu adalah jika undang-undang baru mendorong perokok vape saat ini — termasuk remaja — ke pasar gelap, yang kemungkinan akan lebih berbahaya. Wabah penyakit paru-paru saat ini tampaknya terutama disebabkan oleh produk THC pasar gelap yang tercemar atau terkontaminasi.

Abrams, Fairchild, dan rekan penulisnya menganjurkan untuk pendekatan yang lebih terukur: Tinggalkan vape di pasaran tetapi atur dengan ketat. Fairchild menyarankan peningkatan usia pembelian, sekarang 18 di banyak negara, ke 21. Dia juga menganjurkan mengenakan pajak vape, yang akan membuat mereka di luar jangkauan bagi banyak remaja yang sadar biaya. Di masa lalu, kedua metode bekerja untuk mengekang kebiasaan merokok kaum muda.

Untuk mencegah berjangkitnya penyakit paru-paru, Food and Drug Administration juga harus memantau vape dengan hati-hati untuk memastikan bahan-bahannya aman dan kadar nikotin tidak terlalu tinggi.

Inggris menggunakan batasan yang sama dan juga mengontrol bagaimana perangkat vaping dikemas dan dipasarkan. Itu tampaknya berhasil: Berbeda dengan pengalaman di AS, tidak ada epidemi remaja yang menguap di Inggris, dan tidak ada proliferasi produk pasar gelap.

Bagaimanapun, larangan pada akhirnya mungkin bukan strategi yang paling efektif. Anak-anak tidak hanya merokok vape karena rasanya enak, kata Michael Siegel, peneliti kesehatan masyarakat di Universitas Boston yang tidak terlibat dalam surat kabar: "Mereka vaping karena vaping itu keren." t menghentikan anak-anak dari ingin menggunakannya, atau dari mendapatkan tangan mereka.

Siegel merekomendasikan mencari tembakau untuk beberapa petunjuk tentang cara menangani vaping. Meskipun AS saat ini memiliki tingkat merokok terendah dalam sejarahnya, negara itu tidak pernah melarang rokok, katanya. Sebaliknya, advokat anti-merokok mengubah kebiasaan orang dengan melewati batasan usia dan pajak, tetapi juga dengan mengubah budaya. Kampanye Kebenaran menggambarkan perusahaan tembakau sebagai entitas manipulatif yang mengambil keuntungan dari remaja. Tidak merokok menjadi bentuk keren pemberontakan anti-perusahaan. Untuk melakukan pembalikan budaya yang lengkap seperti itu, para pendukung anti-vaping mungkin ingin lebih sedikit memikirkan tentang mengubah pikiran para pembuat undang-undang — dan lebih banyak tentang meyakinkan para remaja. Mungkin TikTok yang terinfeksi virus ada di masa depan mereka.
NEWS 5313271544251447776
Home item

ASVAPE CAESAR STARTER KIT

Must Read

Follow by Email and Get Free Gift from me