Loading...

Perlawanan balik terhadap anti Vape ( Bot's ) , disaat Vape di Tekan

"Menolak manusiawi oposisi dengan menyebut orang 'bot' hanyalah cara untuk menyerang vaping," kata salah satu advokat vapi...

"Menolak manusiawi oposisi dengan menyebut orang 'bot' hanyalah cara untuk menyerang vaping," kata salah satu advokat vaping.

WASHINGTON - Ketika Presiden Donald Trump dan Kongres menimbang larangan vape di tengah merebaknya cedera paru-paru yang mematikan, perkelahian telah meletus apakah pendukung vaping online adalah orang-orang nyata - atau bot yang didanai oleh industri yang sedang diserang.

Pertarungan itu dipicu oleh laporan kontroversial yang dirilis dua minggu lalu oleh Public Good Projects, sebuah organisasi nirlaba kesehatan masyarakat. Analisisnya - yang melihat 1.288.378 tweet terkait e-juice atau tembakau yang dikirim antara 1 Februari dan 1 Juni - menyimpulkan bahwa hampir 80% kemungkinan dihasilkan oleh bot, atau akun otomatis, "menyamar sebagai individu yang bersemangat menguap." Temuan telah dipertanyakan oleh para ahli skeptis tentang metodologinya.



Laporan bot memicu kepanikan di kalangan pejabat kesehatan masyarakat yang curiga bahwa industri vaping, yang didukung oleh Big Tobacco, menggunakan taktik pemasaran yang curang untuk mempengaruhi opini publik dengan informasi yang salah tentang bahaya nikotin. Tetapi itu juga memicu reaksi online yang dahsyat dari pengguna vape yang khawatir kehilangan akses ke vape yang berpotensi menyelamatkan jiwa. Grup ini telah membanjiri tagar #NotABot dengan teori konspirasi dan ancaman politik yang ditujukan pada administrasi Trump, yang sedang bergulat dengan larangan yang diusulkan pada e-cigs rasa.

Paranoia tentang pelajaran dari pertempuran 30 tahun dengan Big Tobacco tampak besar di kedua sisi karena pejabat kesehatan masyarakat khawatir bahwa perusahaan vaping meminjam dari buku pedomannya, dan pengguna vaping takut didorong kembali ke merokok.

Temuan itu menjadi berita utama ketika pertama kali dilaporkan oleh Wall Street Journal, yang menghubungkan laporan itu dengan komite kongres yang mengadakan sidang minggu itu yang menyelidiki empat penjual utama vape, Juul Labs, Fontem Ventures, Japan Tobacco International USA, dan Reynolds American. Sidang itu sebenarnya adalah melihat undang-undang yang bertujuan membatasi vaping pemuda, bukan perilaku perusahaan. Tetapi pada bulan Agustus, panitia meminta "daftar semua influencer media sosial yang telah dibayarkan perusahaan untuk memasarkan produk mereka dan setiap pegangan dan nama pengguna bot media sosial yang digunakan perusahaan untuk memasarkan produk mereka."

Rep. Frank Pallone dari New Jersey, ketua Komite Energi dan Perdagangan, mengaitkan penyelidikan tersebut dengan penyebaran nasional dari cedera paru-paru parah yang sedang diselidiki oleh CDC - sekarang berdiri di 1.604 kasus dan 34 kematian - dengan mengangkut minyak THC dari pasar gelap. Kongres sudah khawatir dengan laporan peningkatan tajam penggunaan vape di kalangan remaja. Dua puluh satu persen senior sekolah menengah telah melaporkan vaping dalam 30 hari terakhir. Negara-negara seperti Massachusetts dan Michigan telah melembagakan larangan vaping penuh atau sebagian sebagai hasilnya.

Keandalan laporan bot segera dipertanyakan. Pada 15 Oktober, Amelia Howard, seorang mahasiswa pascasarjana University of Waterloo dan advokat vaping, tweeted bahwa versi konsep laporan yang ditunjukkan kepadanya oleh seorang reporter telah mendaftarkan lima akun "bot" ilustratif di bagian tengah. Setidaknya dalam empat kasus, mereka yang disebut bot sebenarnya adalah orang-orang yang dia kenal atau temui.



Bagian enam halaman itu dipotong dari laporan akhir ketika dirilis ke publik, suatu langkah yang disarankan Howard adalah untuk menyembunyikan temuannya yang cacat. Dia menyebutnya bagian dari "kepanikan moral" yang lebih besar yang ditujukan terhadap vape oleh pejabat kesehatan masyarakat dan ilmuwan. "Kontrol tembakau adalah bidang yang sangat politis dan bermotivasi moral," kata Howard kepada BuzzFeed News.

Untuk membela laporan tersebut, Joe Smyser dari Public Good Projects mengatakan kepada BuzzFeed News, "Apa yang sebenarnya kami cari adalah otomatisasi" oleh akun Twitter, yang mungkin mencakup orang-orang yang mengatur akun mereka untuk secara otomatis me-retweet tagar tertentu. Jadi, meskipun orang sungguhan mungkin memiliki akun Twitter, penggunaan alat otomatis mereka mungkin membuat mereka ditandai sebagai "bot," yang oleh Smyser disebut sebagai "cyborg."

"Ada banyak pesan bahwa vape aman, nikotin tidak dapat meracuni orang, dan bahwa otoritas kesehatan masyarakat berbohong," kata Smyser.

 Penulisan lima akun telah dihapus ketika kelompok mengetahui bahwa akun masih dapat diidentifikasi meskipun ada upaya untuk mereduksi nama mereka, kata Smyser. Maksud dari laporan ini adalah untuk menunjukkan bagaimana otomatisasi membantu menjual vape dan bagaimana praktik tersebut melebihi pesan kesehatan masyarakat yang mendesak orang untuk tidak melakukan vape - bukan untuk menyerang akun tertentu.

"Pembicaraan baru-baru ini tentang pelarangan vape dan penyakit vaping telah menyediakan bahan bakar otomatis pada akun," kata Smyser kepada BuzzFeed News. "Ini baru normal sekarang, dan komunitas kesehatan masyarakat berada di belakang delapan bola mengejar ketinggalan."

Para ahli lain mengatakan bahwa angka-angka dalam laporan terdengar masuk akal berdasarkan penelitian sebelumnya, tetapi mempertanyakan metodologi penelitian yang dideskripsikan dengan buruk untuk mendeteksi otomatisasi.

Dalam sebuah penelitian di tahun 2017 yang dikutip oleh laporan tersebut, Jon-Patrick Allem, asisten profesor kedokteran pencegahan penelitian di University of Southern California, menganalisis lebih dari 6 juta tweet terkait vape dengan kode komputer yang diposting online untuk memungkinkan orang lain memeriksa pendekatannya, mengandalkan sekitar 1.000 karakteristik akun bot untuk menemukan mereka. Studi itu menemukan sekitar 70% tweet tentang vape berasal dari bot sosial.

Hasil laporan Public Good Projects bertumpu pada sekitar 100 tanda otomatisasi, menurut Smyser, seperti retweet otomatis sebagai tanggapan terhadap tagar dan tidak pernah tweeting konten asli, untuk menilai 80% dari akun yang dilihatnya sebagai bot. Angka-angka itu tidak terdengar tidak masuk akal pada tahun 2019, kata Allem, terutama karena pengawasan sekitar vaping telah meroket di tengah wabah cedera paru-paru. Tetapi tanpa metodologi terperinci yang menggambarkan bagaimana para peneliti menemukan fenomena ini semakin kuat, hasilnya tidak dapat diambil pada nilai nominal. "Itu bukan bagaimana kita melakukannya dalam studi ilmiah," kata Allem.

Smyser mengatakan bahwa kelompoknya berencana untuk menyerahkan laporan tersebut ke jurnal ilmiah untuk menangani masalah tersebut dengan lebih ketat, dengan alasan bahwa makalah asli "dimaksudkan untuk pembaca umum, bukan ilmuwan."




"Bot benar-benar sangat canggih sekarang, dibandingkan dengan 10 tahun yang lalu," kata Allem. Dunia online dipenuhi dengan tas ambil yang membingungkan dari toko vaping yang secara otomatis mengirim pengumuman penjualan, pendukung yang secara otomatis merespons tagar, dan bot asli yang terus membubarkan informasi yang salah, katanya, berbaur dengan orang-orang nyata yang menghidupkan dan mematikan perilaku otomatis di mode acak.

Bot "semakin sulit dideteksi," tambahnya.

Putaran ini dalam memperjuangkan masa depan tanggal vaping setidaknya kembali ke September 2018, ketika FDA, dalam investigasi terkoordinasi terbesar dalam sejarah agensi, mengeluarkan lebih dari 1.300 surat peringatan dan denda ke toko-toko yang secara ilegal menjual Juul dan e- rokok untuk anak di bawah umur selama "blitz bata-dan-mortar dan toko online" yang menggambarkan dirinya secara nasional.

Sebulan kemudian, Survei Pemuda Nasional Tembakau melaporkan peningkatan mendadak lebih dari 1,5 juta siswa sekolah menengah dan menengah di AS yang telah menggunakan vape pada bulan sebelumnya, dengan total mencapai 3,6 juta orang dan mencatat peningkatan yang signifikan dalam vape rasa.

"Data baru ini menunjukkan bahwa Amerika menghadapi epidemi penggunaan rokok elektronik oleh remaja, yang mengancam akan menelan generasi baru dalam kecanduan nikotin," kata Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar dalam tanggapannya. Kecurigaan penipuan dalam kampanye pemasaran Juul, dan di antara pendukung vaping yang konon, muncul dari studi Allem di 2017 dan ketidakpercayaan yang lama terhadap industri tembakau.

Dari kiri: Melania Trump, Donald Trump, dan Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar pada pertemuan September tentang vaping.
 Pada 1950-an, perusahaan tembakau memutuskan strategi periklanan "Doubt is our product" untuk menunda regulasi. Selama empat dekade berikutnya, industri tembakau mempekerjakan kelompok-kelompok depan, ilmuwan palsu, dan pelobi untuk menabur kebingungan tentang hubungan antara tembakau dan kanker paru-paru, penyakit jantung, dan penyakit mematikan lainnya. Organisasi Kesehatan Dunia telah menyebut upaya industri, yang diungkapkan melalui tuntutan hukum pada 1990-an, "pertahanan tanpa henti dari kepentingan ekonomi," yang menempatkan keuntungan di atas kesehatan masyarakat.
IKLAN

Keturunan dari perusahaan yang sama sekarang sangat terlibat dalam penjualan vape, dengan pemimpin industri Juul dipimpin oleh CEO, K.C. Crosthwaite, dipasang bulan lalu dari Altria (sebelumnya Philip Morris Companies), yang memiliki 35% dari perusahaan vaping. Upaya melobi seperti “Project Switch” Juul - yang berupaya menghubungkan pelanggan dengan firma hubungan masyarakat yang berspesialisasi dalam pesan politik “akar rumput” bagi klien bisnis untuk menentang larangan negara bagian New York - membuat pejabat kesehatan masyarakat curiga bahwa ada sejarah palsu di depan kelompok berulang sendiri.

Ironisnya, musuh-musuh penggemar vaping memiliki kecurigaan palsu mereka sendiri. Ada ledakan pada Juli 2018 atas sekitar 500.000 komentar anti-vaping yang diajukan ke bagian komentar publik dari FDA yang diusulkan "Regulasi Flavours dalam Produk Tembakau" bahwa situs web pro-vaping RegulatorWatch menyatakan sebagai "spam," atau komentar palsu yang dimaksudkan untuk membanjiri 22.000 komentar pro-vaping yang dikirimkan ke map.

"FDA sadar bahwa sejumlah komentar yang dihasilkan secara otomatis diajukan ke map untuk pemberitahuan terlebih dahulu tentang pembuatan peraturan yang diusulkan tentang rasa dalam produk tembakau," kata Stephanie Caccomo dari FDA kepada BuzzFeed News melalui email. "Namun, seperti yang dicatat pada regulation.gov, proses komentar bukanlah pemungutan suara - lembaga membuat keputusan untuk tindakan yang diusulkan berdasarkan alasan yang masuk akal dan bukti ilmiah."

Pertengkaran mengenai apakah dukungan untuk vaping berasal dari orang sungguhan atau astroturfing (upaya akar rumput palsu yang ditemukan oleh perusahaan atau politisi), terlihat akrab, pakar kebijakan narkoba Leo Beletsky dari Northeastern University mengatakan kepada BuzzFeed News. Kedua belah pihak - pejabat kesehatan masyarakat prihatin tentang remaja vaping, dan mantan perokok yang takut mati vaping - berbicara satu sama lain dengan bahasa yang dipinjam dari perjuangan 30 tahun memperebutkan rokok, katanya.
IKLAN

"Ketika pembicaraan beralih ke pembicaraan tentang penggunaan zat adiktif apa pun oleh remaja dan anak-anak, kami benar-benar kehilangan akal," tambahnya.

Dengar pendapat kongres tentang vaping secara teratur menampilkan keluhan dari orang tua anggota parlemen dan kakek-nenek tentang vaping di antara keturunan mereka, bahkan ketika pejabat kesehatan masyarakat berjuang untuk menjelaskan bahwa jutaan orang dewasa telah beralih dari merokok dengan bantuan vape.

"Sungguh tidak ada percakapan jujur ​​yang terjadi di sini," katanya.

Tembakau, yang disokong oleh bahan nikotin yang adiktif, membunuh lebih dari 7 juta orang per tahun di seluruh dunia. Di sisi kesehatan masyarakat, perusahaan vape adalah investor, pemilik, atau penjaja nikotin yang sama, sehingga memudahkan untuk melihat klaim oleh industri vaping dan penggemarnya sebagai sekadar layar asap industri untuk mengaitkan remaja. Pod nikotin berkekuatan tinggi Juul - dikemas dengan 59 miligram nikotin per mililiter, lebih dari 2,5 kali lebih kuat dari batas legal nikotin di Inggris - memamerkan strategi pengurangan kadar nikotin dalam produk tembakau yang diminta oleh para peneliti kesehatan masyarakat untuk memotong remaja merokok sejak 1994.

"Kadar nikotin dalam vape cukup berbahaya bagi otak yang sedang berkembang, yang tidak berhenti berkembang sampai usia 25," Anne Schuchat, wakil direktur utama CDC, mengatakan kepada wartawan dalam jumpa pers pada hari Jumat. Dalam sebuah pernyataan tentang wabah itu, agensi menyarankan mantan perokok dan siapa pun yang kecanduan nikotin menggunakan vape untuk "mempertimbangkan menggunakan terapi pengganti nikotin yang disetujui FDA."

Terhadap ini, beberapa suara telah menunjukkan bahwa pelarangan vape legal dapat mendorong pengguna kembali ke rokok atau ke pasar gelap untuk cairan vaping, yang telah dikaitkan dengan wabah mematikan.

"THC hanyalah proxy untuk terlarang," kata Beletsky. "Itu bagian terlarang yang penting."

Mungkin sebagai tanggapan, dunia media sosial yang pro-vaping “sangat agresif,” kata Allem, yang mempelajari sentimen yang disuarakan di Twitter tentang cairan vaping dalam sebuah studi 2018. Dia menemukan bahwa sebagian besar posting adalah tentang penjualan (29%) dan rasa (24%). Risiko kesehatan dari nikotin jarang disebutkan (6%) dan “Berhenti Merokok” hampir tidak ada (kurang dari 1%).
IKLAN

Teori konspirasi juga meningkat seiring dengan perang. Salah satu teori populer, #MSABloodMoney, merujuk pada Master Settlement Agreement 1998 yang membatasi iklan rokok dan mengarahkan pendapatan industri tembakau ke negara-negara bagian untuk membayar penyakit yang berhubungan dengan tembakau selamanya. Teori konspirasi - yang juga telah dipuji oleh Grover Norquist dari Amerika untuk Reformasi Pajak, seorang aktivis anti-pajak sangat berpengaruh dalam Partai Republik - melukis orang tua dan dokter khawatir tentang remaja yang muntah karena dimotivasi oleh keserakahan akan pendapatan pajak rokok.

Keterlibatan Norquist menunjukkan bagaimana sisi politik kehebohan #NotABot menambah intensitasnya. Pada bulan September, pemerintahan Trump mengejutkan industri vaping dengan mengatakan akan pindah ke melarang vape rasa secara nasional. "Banyak orang berpikir itu luar biasa," kata Trump kepada wartawan. "Itu bukan hal yang luar biasa."

Itu telah menyebabkan tagar lain, #WeVapeWeVote, menyapu Twitter di tengah ancaman bahwa penggemar vaping berbalik melawan Trump di negara-negara medan perang seperti Michigan, Pennsylvania, dan Wisconsin, per Axios, bisa menelan biaya pemilihan 2020. Protes "WeVapeWeVote" terjadi sebelum unjuk rasa Trump di Dallas, dan laporan berita muncul pada hari Jumat bahwa larangan presiden kehilangan tenaga di Gedung Putih, menyebabkan dia mundur dari larangan rasa penuh menjadi larangan yang mengandung rasa mentol dan mint. .

Asosiasi Teknologi Vapor meluncurkan kampanye iklan bulan ini di Fox News untuk mempengaruhi Trump untuk menghentikan larangannya. Sean Hannity mengetuk acaranya pada 2017 saat jeda iklan, dan pendengar mengeluh tentang menguap iklan yang mendukung acara radionya.

Di bawah pertengkaran tentang vaping di Twitter, ada sedikit keraguan bahwa Juul dan lookalikesnya dijual oleh bisnis yang bertujuan untuk memaksimalkan penjualan mereka, pakar kebijakan kesehatan Kar-Hai Chu dari Pusat Penelitian Media, Teknologi, dan Kesehatan mengatakan kepada BuzzFeed News. Penelitian Chu, misalnya, telah menemukan bahwa seperempat dari semua tweet oleh Juul di-retweet oleh remaja, menunjukkan siapa yang menjadi target dalam iklan gaya hidupnya. Dipuji oleh influencer Instagram dan YouTube yang populer di kalangan remaja dan dewasa muda, pemasaran Juul meragukan manfaat kesehatan masyarakat yang diproklamirkan sendiri.

"Rasa adalah hal yang membuat anak-anak tertarik pada vape, banyak bukti menunjukkan," kata Chu, menjelaskan minat pada larangan rasa oleh negara.

Daripada larangan langsung, kata Beletsky, pasar vape membutuhkan peraturan nasional yang masuk akal yang bertujuan untuk membiarkan orang-orang yang benar-benar mendapat manfaat dari vaping berlanjut sambil juga membatasi akses remaja ke produk. Melarang vape hanya akan mendorong orang ke pasar gelap.

Tetapi dia tidak optimis, dia menambahkan: “Sangat jarang dalam kebijakan narkoba di mana kita menggunakan pisau bedah. Biasanya kami menggunakan bola penghancur. ”
NEWS 4854305890670743813
Home item

ASVAPE CAESAR STARTER KIT

Must Read

Follow by Email and Get Free Gift from me